Meningkatnya Jumlah Kasus Long COVID-19, Penyintas Perlu Memahami Gejala dan Cara Mengatasinya

Selama dua tahun terakhir, kasus baru Long COVID-19 mengalami peningkatan atau penurunan seiring dengan peningkatan varian dan subvarian. Peningkatan jumlah kasus Long COVID dapat digambarkan sebagai gejala jangka panjang setelah infeksi.

Penelitian telah menemukan bahwa pasien sering menderita Long COVID setelah terinfeksi virus koronavirus. Penelitian ini telah mengobservasi pasien sembuh dari COVID-19 yang berlangsung sejak pertengahan 2020.

Peneliti juga menemukan beberapa penyintas dengan gejala delapan bulan infeksi COVID-19 mengalami peningkatan kadar jenis protein yang diproduksi oleh sel sebagai respons terhadap keberadaan virus. Protein ini biasanya menghilang setelah infeksi sembuh, tetapi masih ada pada pasien Long COVID. Penyebabnya masih perlu diselidiki lebih lanjut

Istilah “Long COVID” mengacu pada berbagai kondisi kesehatan yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah pemulihan dari infeksi COVID. Menurut Centers for Disease Control (CDC), gejala umum termasuk kelelahan, dispnea, palpitasi, kabut otak, pusing, sakit perut, dan perubahan rasa dan bau.

Mendeteksi Long COVID

Jika telah dinyatakan positif COVID, kita dapat mempertimbangkan untuk melakukan isolasi mandiri sekitar sebulan setelah pulih. Perhatikan gejala umum, seperti perubahan dalam pikiran, memori, dan kemampuan untuk tampil di tempat kerja atau berfungsi secara efektif di rumah. Kejadian ini dapat dialami oleh siapapun yang pernah mengidap COVID-19, meskipun penyakitnya ringan bahkan tidak bergejala.

Sumber foto: ey.com

Beberapa gejala long Covid mungkin tampak tidak jelas pada awalnya. Beberapa tenaga medis mengatakan bahwa kelelahan yang tertunda, bahkan berhari-hari setelah aktivitas berat, bisa menjadi tanda Long COVID. Beberapa gejala yang telah dilaporkan oleh penderita Long COVID, seperti lelah, pusing, nyeri otot, sesak nafas, batuk, kesulitan berpikir, dan juga beberapa gejala pengidap COVID-19 pada umumnya.

Apa yang harus dilakukan jika terkena Long COVID?

Saat ini, tidak ada pengobatan komprehensif untuk pasien COVID-19 jangka panjang, tetapi para ahli mengatakan beberapa strategi berbasis rumah mungkin terbukti bermanfaat. Misalnya, jika Anda mengalami kelelahan parah setelah sembuh dari COVID, Anda perlu mengidentifikasi aktivitas yang menyebabkan kelelahan parah dan menghindarinya untuk beberapa waktu.

CDC menyatakan bahwa orang yang tidak divaksinasi berada pada peningkatan risiko paparan jangka panjang terhadap Long COVID-19. Dr Nisha Viswanathan, salah satu direktur program pemantauan rawat jalan COVID-19 Kesehatan UCLA dan program Long COVID, mengatakan vaksin dapat mengurangi keparahan penyakit bagi orang yang terinfeksi virus.

Viswanathan mengatakan bahwa sebagian besar pasien jangka panjang COVID memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, seperti penyakit kardiovaskular, kolesterol tinggi, dan obesitas. Oleh karena itu, selain vaksinasi, cara mencegah Long COVID adalah dengan pola makan yang benar-benar bersih dan olahraga yang teratur. (DR/RAH)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *