Geger! Hacker Bjorka Ubrak-abrik Keamanan Siber RI, Pemerintah Bentuk Tim Khusus Tangani Hacker Bjorka

Pemerintah membentuk tim khusus untuk antisipasi serangan siber oleh hacker Bjorka yang baru-baru ini melakukan peretasan data pemerintah dan data pribadi sejumlah pejabat. Pembentukan tim rencananya dilakukan setelah pemerintah menggelar rapat di Istana Kepresidenan Jakarta.

“Perlu ada emergency response team terkait untuk menjaga data, tata kelola data yang baik di Indonesia, dan untuk menjaga kepercayaan publik,” ujar Johnny kepada wartawan. Usulan pembentukan tim disampaikan oleh Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate, usai mengikuti rapat internal bersama Presiden Joko Widodo, Menko Polhukam Mahfud MD, Kepala BSSN Hinsa Siburian, dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin di Istana Negara. Tim yang nantinya terbentuk, terdiri dari Badan Siber dan Sandi Nasional (BSSN), Badan Intelijen Negara (BIN), Kemenkominfo, dan Polri.

Sumber foto : Kompas.com

Hacker Bjorka  mengunggah sejumlah dokumen yang diklaim merupakan milik Presiden Jokowi. Hacker Bjorka  juga mengunggah dokumen-dokumen periode 2018-2021 itu di situs breached.to. Dilansir dari laman situs tersebut pada Sabtu (10/9/2022), salah satu dokumen yang diunggah berasal dari Badan Intelijen Negara (BIN) untuk Presiden Jokowi. “Berisi transaksi surat tahun 2019-2021 serta dokumen yang dikirimkan kepada Presiden, termasuk kumpulan surat yang dikirim oleh Badan Intelijen Negara yang diberi label rahasia,” demikian yang tertulis di dalam situs. Selain itu, dalam unggahannya, hacker Bjorka menjelaskan telah mengunggah total 679.180 dokumen berukuran 40 megabita (mb) dalam bentuk data terkompres.

Sejumlah contoh dokumen juga dicantumkan dalam unggahan yang diberi judul, antara lain “Permohonan Dukungan Sarana dan Prasarana”, “Surat Rahasia kepada Presiden dalam Amplop Tertutup”, dan “Gladi Bersih dan Pelaksanaan Upacara Bendera pada Peringatan HUT ke-74 Proklamasi Kemerdekaan RI Tahun 2019”. Selain itu, Bjorka juga meretas dan mengunggah data pribadi sejumlah pejabat di media sosial, antara lain Menkominfo Johnny G Plate, Ketua DPR RI Puan Maharani, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Mahfud MD juga menanggapi hal tersebut dan memastikan bahwa kebocoran data tidak terkait dengan data-data rahasia milik negara. Johnny G. Plate juga mengatakan hal serupa dengan menyebut data yang dimiliki Bjorka adalah data umum. (AFI/KAN)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *