Sumber: cityofpaloalto.org

Gaya Hidup Zero Waste: Mengubah Kebiasaan, Mengubah Dunia

Seiring bertambahnya populasi manusia, maka meningkat pula daya konsumsinya. Di sisi lain, peningkatan konsumsi manusia juga berbanding lurus dengan jumlah sampah yang ditimbulkan. Sampai di mana akhirnya sampah pun menjadi suatu permasalahan yang bisa berdampak serius terhadap lingkungan bila tidak ditangani dengan baik.

Menurut data Sistem Informasi Pengelolaan Sampah Nasional (SIPSN) di Indonesia saja, timbulan sampah total mencapai 35,953 juta ton setiap tahun. Oleh karena itu, zero waste atau bebas sampah adalah gerakan yang dapat diberlakukan dengan tujuan untuk mengurangi produksi sampah dari hulu.

Sumber: aliansizerowaste.id

Sebelumnya kalian tahu tidak, sih apa zero waste itu? Gaya hidup zero waste yang dikenal sebagai gaya hidup dengan nol sampah, merupakan cara hidup yang bertujuan untuk mengurangi jumlah sampah yang dihasilkan setiap hari karena kesadaran akan dampak negatif sampah terhadap lingkungan semakin meningkat. Banyak orang dan komunitas yang mulai mengadopsi gaya hidup ini sebagai cara untuk membantu melindungi bumi ini dari kerusakan yang dilakukan oleh perilaku negatif manusia. Memang sulit untuk mengubah perilaku negatif kebiasaan hidup sehari-hari, tetapi dampaknya dapat sangat besar bagi lingkungan dan kesehatan kita, lho.

Produksi sampah, terutama sampah plastik, telah mencapai level yang cukup mengkhawatirkan. Nah, plastik membutuhkan ratusan tahun untuk terurai dan seringkali berakhir di lautan, sehingga hal tersebut dapat mengancam kehidupan laut dan merusak ekosistem. Selain itu, pembuatan dan pembakaran sampah melepaskan gas rumah kaca, yang mempercepat perubahan iklim. Oleh karena itu, langkah penting untuk menjaga kelestarian lingkungan adalah mengurangi sampah.

Sumber: petitum.id

Gaya hidup zero waste didasarkan pada prinsip 5R: Refuse (menolak), Reduce (mengurangi), Reuse (menggunakan kembali), Recycle (mendaur ulang), dan Rot (mengompos). Nah, berikut adalah contoh dari prinsip-prinsip yang dapat kalian terapkan pada berbagai aspek kehidupan.

  1. Refuse

Kalian bisa pilih produk yang lebih tahan lama dan hindari barang sekali pakai. Misalnya, gunakan tas belanja sendiri, hindari sedotan plastik, dan gunakan botol minum yang bisa diisi ulang.

  1. Reduce

Cobalah berhenti membeli barang yang tidak perlu. Untuk mengurangi jumlah sampah, kalian dapat membeli barang dengan kemasan yang minimal dan menghindari pembelian impulsif.

  1. Reuse

Jangan langsung buang kemasan bekas! Coba kalian gunakan kembali barang yang masih layak pakai. Misalnya, gunakan kantong kain daripada kantong plastik, atau gunakan wadah bekas untuk hal lain.

  1. Recycle

Mendaur ulang barang yang tidak dapat digunakan lagi. Memisahkan sampah menurut jenis dan mengirimkannya ke pusat daur ulang dapat membantu mengurangi jumlah sampah yang terkumpul di tempat pembuangan akhir.

  1. Rot

Buang sisa makanan dan bahan organik lainnya, lalu kalian jadikan kompos. Dengan kompos, tanaman dapat menggunakan pupuk alami tanpa menggunakan pupuk kimia.

Banyak sekali masalah dalam menerapkan gaya hidup zero waste, seperti tidak adanya produk ramah lingkungan yang tersedia dan kebiasaan masyarakat yang sulit diubah. Namun, masalah ini bisa diatasi dengan pendidikan dan kesadaran yang terus meningkat. Selain itu, sangat penting bagi pemerintah dan pelaku industri untuk mendorong produk yang lebih ramah lingkungan dan mengadopsi kebijakan yang mengurangi sampah.

Gaya hidup zero waste bukan hanya tentang mengurangi sampah, tetapi juga menciptakan gaya hidup yang lebih berkelanjutan dan sehat. Setiap langkah kecil menuju zero waste dapat membawa perubahan besar, lho. Dengan mengubah apa yang kita lakukan setiap hari,  kita tidak hanya mengurangi dampak negatif terhadap llingkungan, tetapi juga membantu membentuk masa depan yang lebih baik untuk generasi mendatang. Nah, maka dari itu mari kita mulai dari diri kita sendiri dan bekerja sama untuk mengubah dunia. (PNA/ASM)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

casibom
betcio