DESAIN GARUDA ISTANA NEGARA IBU KOTA BARU MENGUNDANG KERESAHAN MAHASISWA

Beberapa hari belakangan, warga Indonesia dihebohkan dengan desain garuda istana negara ibu kota baru di Kalimantan Timur. Sebelum desain tersebut dihapus oleh Bapak Suharso Manoarfa selaku Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Republik Indonesia, desain istana garuda tersebut didapati oleh netizen dan pihak media yang diposting pada akun Instagram beliau di @suharsomanoarfa.

Dilansir dari CNN.com, desain garuda pada istana negara di ibu kota negara baru tersebut mengundang kontroversi dari gabungan lima ikatan arsitek. Lima ikatan arsitek tersebut diantaranya Asosiasi Profesi Ikatan Arsitek Indonesia (IAI), Green Building Council Indonesia (GBCI), Ikatan Ahli Rancang Kota Indonesia (IARKI), Ikatan Arsitek Lanskap Indonesia (IALI), dan Ikatan Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota (IAP).

Tidak hanya ramai diperbincangkan di kalangan arsitektur, desain ini juga mengundang keresahan mahasiswa yang memahami bagaimana esensi dari sebuah istana negara yang semestinya dibangun. Kali ini, tim redaksi EconoChannel mendapati sejumlah komenan twitter pada sebuah menfess di sebuah base account twitter @collegemenfess yang diunggah pada tanggal 30 Maret. Di sana banyak mahasiswa yang mengungkapkan keresahannya mengenai desain istana garuda tersebut, di antaranya sebuah top comment mengungkapkan bahwa desain istana garuda yang megah tersebut banyak menghabiskan dana yang tidak sedikit. selain itu, desain tersebut juga hanya mengutamakan nilai estetika semata dan bukan mengutamakan nilai fungsional dari sebuah istana negara selayaknya.

Sumber gambar: Twitter @collegemenfess

Di samping itu, desain tersebut juga tidak menunjukan identitas sebagai bangunan sebuah istana negara, yang mana sebuah istana negara sewajarnya lebih mengedepankan nilai fungsional dan tektonika. Terlepas dari cerminan identitas dari desain istana garuda tersebut, jika dipandang dari keramahan lingkungan dan keamanan, sejumlah mahasiswa arsitek mengemukakan pendapatnya bahwa bagian pada sayap burung garuda yang lebar itu sangat riskan untuk roboh apabila terjadi bencana gempa. Dikarenakan dalam ilmu arsitek, setidaknya memegang 3 nilai dasar asritektur yaitu, firmitas (kekokohan), utilitas (fungsional), dan venustas (keindahan).(EG/TAR)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *