Aksi Penuntasan Kasus AR Berlangsung Damai

Reporter: Teni Rahayu
Fotografer: Rahadi S. Arifin 
Puluhan mahasiswa melakukan aksi menuntut adanya ketegasan hukum terkait tindakan asusila yang dilakukan oleh dosen PIPS berinisial AR. Rabu (06/05/15) pukul 13.00 WIB suasana di belakang Gedung Rektorat Kampus A Universitas Negeri Jakarta tampak berbeda. Mahasiswa yang terlibat menyuarakan aspirasinya dengan lantang menyanyikan lagu Indonesia Raya sebagai pembukaan aksi serta penandatanganan ‘Petisi Penolakan Tindakan Asusila’ oleh masyarakat UNJ di atas kain putih. Aksi serupa juga pernah dilaksanakan pada 16 April lalu didepan Fakultas Ilmu Sosial UNJ, namun karena respon pihak kampus yang dinilai kurang memuaskan maka puluhan mahasiswa ini kembali mengadakan aksi. 

Aksi yang diketuai oleh Andika Ramadhan Febriansyah, mahasiswa Jurusan Sejarah 2012 yang juga merupakan Pemimpin Badan Eksekutif Mahasiswa Jurusan Sejarah UNJ ini berjalan tertib. Titik puncak yang menarik perhatian masyarakat UNJ terjadi pada pukul 14.20, dimana peserta aksi berbondong-bondong menghampiri muka depan Gedung Rektorat. Mereka meminta agar Rektor UNJ, Prof. Dr. Djaali segera menemui mereka untuk berdiskusi. Namun, beliau sedang tidak ada di tempat. Alhasil, aksi direspon oleh Dekan FIS UNJ, Dr. Muhammad Zid, M.Si serta Wakil Rektor II Bidang Administrasi Umum dan Keuangan Dr. Komarudin, M.Si. Zid mengatakan bahwa pihak kampus sedang mengupayakan penuntasan kasus ini dengan melayangkan lembar pemberhentian AR kepada pihak rektorat.

Dalam orasinya, Andika mengutarakan bahwa korban yang merupakan Mahasiswi PIPS kini terlibat kasus hukum dari pihak kepolisian atas tuduhan pencemaran nama baik yang dilontarkan oleh Dosen AR. Andika menjelaskan bahwa Dosen AR belum mengakui tindakan yang telah dilakukan atas Mahasiswi tersebut dan justru balik melaporkan korban, karenanya ia dan kawan-kawan menuntut kejelasan hukum untuk Dosen AR. Salah seorang peserta aksi yang enggan disebut namanya mengungkapkan hal senada, ia yang juga mengantarkan korban ke Lembaga Bantuan Hukum Asosiasi Perempuan Indonesia untuk Keadilan (LBH APIK) menyampaikan keprihatinannya atas penyelesaian kasus yang berlarut-larut.

Aksi berjalan damai dan berakhir sekitar pukul 16.15 dengan menghasilkan lembar pernyataan yang ditandangani oleh pihak rektorat serta perwakilan mahasiswa. Isi dari lembar pernyataan tersebut di antaranya adalah bahwa pihak fakultas akan memberhentikan dan mengusulkan pemberhentian AR dari UNJ serta memberikan back up hukum bagi korban.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

casibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibomcasibom
betciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetciobetcio