UK Replica Watches Hot Sale,70% OFF & Free Shipping,replica watchesAvailable With Remarkable Rolex, Omega, Breitling, Hublot Fake Watches And Other.

Replika Órák - Olcsón Rolex replika órák Minősége Óra Webáruház Akciós

Wer verkauft die besten Replik-Rolex-Uhren? Alle Antworten finden Sie auf unserer Website replica uhrenwerden Sie auch ihre Vintage-Luxus-Replik von Rolex King Midas sehen.

Tingkat Literasi Keuangan Digital Indonesia Rendah: Persoalan Serius dalam Masyarakat Indonesia! 

Sebagaimana yang kita ketahui, bahwa teknologi kian terus berkembang. Perkembangan teknologi ini tak terkecuali pada bidang keuangan. Pada bidang keuangan ini, terdapat inovasi yang menggebrak dunia perekonomian yang saat ini sangat populer di berbagai negara, salah satunya di Indonesia, inovasi yang dimaksud itu adalah Fintech (Fattah, H. et al., 2022). Pada sektor keuangan ini terjadi perubahan yang sangat signifikan dengan menciptakan berbagai inovasi dalam menyediakan fasilitas layanan keuangan. Dengan memanfaatkan teknologi sekarang ini, dalam sektor keuangan dikenal sebagai Financial Technology (Fintech).

Fintech sendiri merupakan solusi alternatif dalam memenuhi kebutuhan masyarakat untuk pelayanan jasa keuangan. Fintech dapat membantu mencapai banyak manfaat, seperti biaya transaksi yang rendah, transaksi bisnis yang adil, transaksi langsung dengan pelanggan, dan ketersediaan informasi keuangan yang cepat (Zavolokina et al., 2016).

Menurut (Anshari et al., 2020; Iman, 2020), “Fintech merupakan hasil dari inovasi teknologi internet masa depan berbasis IoT dan IoU dapat digunakan hampir untuk semua aspek sistem keuangan. Penggunaan Fintech berbasis internet ini dapat mengurangi biaya transaksi dan produknya ramah pengguna.”

Fintech juga menurut Hadad (2017), fenomena inovasi di industri jasa keuangan saat ini merubah landscape industri jasa keuangan secara global. Keseluruhan perubahan ini mendorong munculnya fenomena baru yang disebut Financial Technology atau Fintech. Perkembangan Fintech ini juga telah menciptakan terobosan-terobosan inovatif bagi masyarakat Indonesia yang belum siap menerima perubahan dalam aktivitas perekonomian. Di sisi lain, Fintech menawarkan peluang baru bagi perekonomian untuk meningkatkan aktivitas perekonomian secara lebih efektif (Afifah 2018).

Namun, dengan berkembangnya teknologi dan Fintech ini tidak mempengaruhi tingkat literasi keuangan di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan rendahnya tingkat literasi keuangan digital Indonesia yang rendah. Data yang dipaparkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam Digital Financial Literacy (DFL) 2023 mengatakan “Tingkat literasi digital masyarakat Indonesia tahun 2022, yaitu di angka 41 persen. Dengan demikian, masih terdapat ruang pertumbuhan bagi masyarakat Indonesia untuk terus meningkatkan literasinya terutama pada produk-produk keuangan berbasis digital yang sedang marak di Indonesia.”

Lalu, Apa Itu Tingkat Literasi Keuangan? dan Apakah Merupakan Hal Penting?

Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK), literasi keuangan adalah pengetahuan, keterampilan, dan keyakinan yang memengaruhi sikap dan perilaku untuk meningkatkan kualitas pengambilan keputusan dan pengelolaan keuangan untuk mencapai kesejahteraan keuangan masyarakat.

Literasi keuangan adalah terdiri dari pengetahuan dan kemampuan yang dapat diterapkan dalam aktivitas keuangan yang berpengaruh terhadap perilaku keuangan dan kesejahteraan keuangan yang dijadikan sebagai modal bagi manusia (Ismanto et al., 2019). Kemudian, menurut Atkinson and Messy dari OECD menyatakan bahwa “Literasi keuangan diakui sebagai keterampilan inti yang penting bagi konsumen yang beroperasi di lembaga keuangan.”

Dengan demikian, tingkat pemahaman terhadap literasi keuangan merupakan hal yang sangat penting karena akan menjadi bekal dalam setiap pengambilan keputusan dalam keuangan yang kelak akan memberikan hal positif dalam aspek keuangan. Dalam pengelolaan keuangan dapat menentukan bagaimana tingkat kesejahteraan seseorang dan keluarganya. Dengan minimnya literasi keuangan tentang pengetahuan pengelolaan keuangan, hal ini menjadi kesultanan sendiri bagi keuangan keluarga. Untuk itu, rendahnya literasi keuangan menjadi masalah serius bagi suatu negara dalam menentukan kebijakan yang akan diterapkan salah satunya di Indonesia.

Indonesia adalah negara yang memiliki populasi terbesar keempat di dunia dan memiliki lebih dari 175 juta pengguna internet. Akan tetapi, rendahnya tingkat literasi keuangan digital ini menghambat potensi ekonomi yang besar untuk Indonesia kedepannya. Tentunya, dalam hasil dari tingkat literasi keuangan digital Indonesia yang rendah ini dihitung berdasarkan tolak ukur, mengenai individu dan masyarakat, seperti pemahaman tentang aplikasi perbankan dan keuangan online, respons terhadap perubahan teknologi, dan lainnya. Tak hanya itu, mengetahui aspek literasi keuangan menjadi hal dasar. Pada artikel ini akan dibahas lebih lanjut mengenai aspek literasi menurut beberapa sumber.

Aspek Literasi Keuangan

Mengutip dari laman Otoritas Jasa Keuangan, literasi keuangan memiliki 3 aspek penting. Ketiga aspek tersebut meliputi:

  1. Pengetahuan (Knowledge): Yang artinya, seorang individu memiliki pengetahuan atau informasi yang memadai tentang lembaga jasa keuangan, risiko, hak dan kewajiban konsumen, dan lain-lain.
  2. Keterampilan (Skill): Keterampilan atau skill menandakan individu tersebut mampu dalam menerapkan pengetahuan yang dia miliki untuk mengelola keuangan. Misalnya, memperhitungkan risiko, menghitung bunga, dan lainnya.
  3. Keyakinan (Confidence): Artinya, ada rasa percaya terhadap uang yang akan disalurkan untuk diolah oleh lembaga atau jasa keuangan terpercaya. Sesuai dengan instrumen pilihan dan ketentuan yang ada.

Selain dari 3 aspek yang dipaparkan oleh OJK, ada juga 2 aspek penting lainnya yang dikemukakan para ahli. Berikut menurut para ahli:

Menurut Chen dan Volpe Aspek Literasi Keuangan yaitu:

  1. Pemahaman Pengetahuan Dasar Tentang Keuangan Pribadi: Pemahaman ini memahami pengetahuan atau informasi dasar tentang keungan diri sendiri.
  2. Tabungan dan Pinjaman (Savings and Borrowing): Aspek kedua meliputi pengetahuan tentang tabungan dan pinjaman. Salah satu contohnya, yaitu penggunaan kartu kredit
  3. Asuransi (Insurance): Memahami informasi dasar mengenai asuransi serta jenis-jenisnya. Misalnya, asuransi kesehatan, asuransi jiwa, asuransi kendaraan, dan sebagainya.
  4. Investasi (Investment): Memiliki pemahaman tentang investasi dan segala sesuatu yang berhubungan dengan hal tersebut. Contohnya, yaitu pengetahuan tentang risiko investasi, produk investasi, seperti saham, obligasi, reksa dana, dan lain-lain.

Menurut Nababan dan Sadalia Aspek Literasi Keuangan yaitu:

  1. Dasar Keuangan Pribadi (Basic Personal Finance): Pemahaman dasar terkait literasi keuangan diri sendiri. Contohnya, pengetahuan tentang likuiditas, inflasi, aset, bunga sederhana, bunga majemuk, nilai waktu (time value), dan lain-lain.
  2. Pengelolaan Keuangan (Money Management): Bagaimana seseorang mengelola keuangannya. Semakin baik pemahamannya terhadap literasi keuangan, maka akan semakin baik juga cara orang tersebut mengelola keuangannya.
  3. Pengelolaan Kredit dan Pinjaman/Hutang (Credit and Debt Management): Yakni kegiatan pengumpulan informasi secara sistematis terkait pengkreditan di bank atau perusahaan pembiayaan dan mampu me-manage nya dengan baik.
  4. Tabungan dan Investasi (Saving and Investment): Tabungan adalah sebagian dana yang tidak terpakai untuk kegiatan konsumsi. Sedangkan investasi adalah bagian dari tabungan yang dialokasikan untuk hal yang menghasilkan barang atau jasa. Sebagai contoh, uang yang ada diinvestasikan untuk membeli saham, P2P Lending (Peer to Peer), obligasi, deposito, dan masih banyak lagi.
  5. Pengelolaan Risiko (Risk Management): Risiko adalah konsekuensi yang hadir karena adanya ketidakpastian. Hal tersebut bisa diatasi dengan mudah jika seseorang memiliki pengelolaan risiko yang baik. Dengan adanya pemahaman risiko yang baik dapat meminimalisir kerugian dan mengoptimalkan keuntungan yang bisa Anda raih, khususnya bagi Anda yang membeli produk keuangan seperti saham atau obligasi.

Pemahaman terhadap aspek-aspek literasi keuangan di atas mempunyai tingkatan berbeda-beda yang mencerminkan sejauh mana individu mampu menguasainya. Tingkat pengetahuan keuangan ini dapat berkisar dari tingkat dasar hingga lanjutan.

Tingkat literasi keuangan ini yang lebih tinggi cenderung mencerminkan pemahaman yang lebih dalam dan kemampuan yang lebih baik dalam mengelola keuangan pribadi. Sebaliknya, rendahnya tingkat literasi dapat mengindikasikan kurangnya pemahaman dan keterampilan dasar dalam literasi keuangan.

Tingkatan Literasi keuangan

Dikutip dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bahwa tingkatan literasi keuangan dibagi menjadi 4 macam. Berikut ini 4 macam tingkatan literasi keuangan:

  1. Well Literate: Pada tingkatan ini individu memiliki pengetahuan yang mumpuni terkait keuangan. Antara lain mengenal produk dan jasa keuangan, serta memiliki kepercayaan terhadap lembaga jasa keuangan. Bukan hanya sekedar tahu mengenai produk dan jasa keuangan. Mereka yang termasuk ke dalam kategori ini memiliki keterampilan yang mumpuni dalam menggunakan produk keuangan yang ada. Sehingga mampu membuat dirinya menjadi lebih sejahtera.
  2. Sufficient Literate: Pada tingkatan ini seseorang memiliki pengetahuan serta keyakinan terhadap lembaga jasa keuangan dan produk keuangan yang ada. Mereka mengenal segala resiko, kewajiban, dan manfaat yang ada pada produk keuangan.
  3. Less Literate: Pada tingkatan ini individu hanya memiliki pengetahuan tentang produk, jasa, dan lembaga. Namun, mereka belum tahu bagaimana caranya mengelola dan menggunakan produk serta jasa keuangan dengan baik.
  4. Not Literate: Pada tingkatan ini individu belum cukup memiliki pengetahuan serta keyakinan terhadap produk, jasa, maupun lembaga keuangan. Dengan kata lain, orang tersebut juga belum memiliki keterampilan yang cukup dalam mengelola keuangan pribadinya.

Faktor-Faktor Apa yang Menyebabkan Rendahnya Literasi Keuangan Digital di Indonesia?

Menurut Setiawan dkk (2020), menyatakan “Karakteristik sosial individu mempengaruhi tingkat literasi keuangan digital seseorang tersebut. Karakteristik sosial ini dikenal sebagai kondisi sosial ekonomi yang terdiri dari umur, pendapatan dan Pendidikan.” Dalam penelitiannya, juga menyatakan bahwa “Tingkat pendidikan dan pendapatan seseorang sangat mempengaruhi tingkat literasi keuangan digital individu tersebut.”

Selaras dengan pendapat Wangmo (2015), Nanziri dan Olcker (2019), bahwa menurutnya “Tingkat pendapatan individu merupakan faktor yang mempengaruhi tingkat literasi keuangan individu.”  Selanjutnya, pada penelitian yang dilakukan oleh Morgan dan Trinh (2019), menemukan bahwa “Tingkat Pendidikan, tingkat pendapatan dan juga umur merupakan faktor penentu dalam literasi keuangan masyarakat di Kamboja dan Vietnam”. Begitu pula oleh yang dikemukakan oleh Xue dkk (2019), bahwa menurutnya, “Umur dan tingkat pendapatan mempengaruhi tingkat literasi keuangan masyarakat berusia lanjut di Australia.”

Jika dilihat dari penelitian sebelumnya atau pada pendapat di atas, konteks yang ada berlaku internasional, penelitian-penelitian ini telah menyoroti faktor-faktor serupa yang mempengaruhi literasi keuangan di berbagai negara. Temuan-temuan ini menunjukkan bahwa masalah literasi keuangan bukan hanya berlaku di Indonesia, tetapi juga menjadi perhatian global yang membutuhkan perhatian serius. Oleh karena itu, jika tidak ditanggapi secara serius akan menjadi masalah besar untuk sebuah negara.

Dengan demikian, faktor yang mempengaruhi rendahnya tingkat literasi keuangan digital di Indonesia dapat dikarenakan berbagai faktor, seperti pendapatan individu, tingkat pendidikan, dan umur. Hal tersebut jika tidak diatasi mulai dari sekarang akan menjadikan masalah rendahnya literasi keuangan digital ini akan terus meningkat seiring jalannya waktu.

Namun, perlu bahwa meskipun ada faktor-faktor bersama, seperti pendapatan, pendidikan, dan usia yang mempengaruhi literasi keuangan, setiap negara memiliki konteks uniknya tersendiri. Oleh karena itu, strategi dan program-program literasi keuangan juga perlu disesuaikan dengan kebutuhan dan karakteristik masyarakat setempat.

Bagaimana Cara Menurunkan Tingginya Persentase Kurangnya Literasi Keuangan Digital di Indonesia?

Berdasarkan website dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), mengungkapkan bahwa OJK memiliki komitmen tinggi dalam mendorong peningkatan indeks literasi dan inklusi keuangan nasional. Hal ini tercermin dari pilar 2 Kerangka Struktural Master Plan Sektor Jasa Keuangan Indonesia (MPSJKI) 2021-2025, yaitu pengembangan ekosistem jasa keuangan dengan terdapat program Memperluas Akses Keuangan dan Meningkatkan Literasi Keuangan Masyarakat. Pilar 2 tersebut menjadi salah satu acuan penyusunan arah strategis pada peningkatan indeks literasi dan inklusi keuangan yang dituangkan dalam Strategi nasional Literasi dan Inklusi Keuangan Indonesia (SNLKI) 2021-2025.

Arah strategis dalam SNLKI 2021 – 2025 ini disusun dengan mempertimbangkan keberlanjutan beberapa program strategis SNLKI 2013 dan SNLKI (Revisit 2017), hasil SNLIK tahun 2019, rekomendasi dari berbagai pihak, kebutuhan untuk meningkatkan kegiatan literasi keuangan yang berkualitas, studi literatur mengenai perkembangan konsep, evaluasi kegiatan literasi keuangan yang telah dan sedang berjalan, dan implementasi literasi keuangan di negara lain.

Inisiatif dan komitmen dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut menjadi landasan yang kuat dalam upaya meningkatkan literasi keuangan di Indonesia. Strategi dan program-program ini yang diarahkan pada peningkatan literasi keuangan dan pengembangan ekosistem jasa keuangan yang ini merupakan langkah-langkah yang sangat penting dalam mewujudkan masyarakat yang lebih melek akan finansial di Indonesia. Salah satu poin penting yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa peningkatan literasi keuangan bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah atau otoritas keuangan semata. Ini juga merupakan tugas semua orang tanpa terkecuali yang melibatkan sektor mulai dari pemerintah hingga masing-masing individu.

Akan tetapi, dalam upaya meningkatkan literasi keuangan di Indonesia ini tidak semudah itu, ada berbagai tantangan yang harus dihadapi baik dari pihak pemerintah, swasta, organisasi, hingga masing-masing individu kedepannya. Untuk itu, berikut tantangan yang dihadapi literasi keuangan di Indonesia ke depan:

Tantangan yang Dihadapi Literasi Keuangan di Indonesia ke depan.

Menurut laporan OJK (Otoritas Jasa Keuangan), salah satu tantangan yang dihadapi rumah tangga di Indonesia yaitu kurangnya rasa percaya diri dalam merencanakan kebutuhan keuangannya secara efektif (Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia 2021-2025_2, n.d.). Tantangan lainnya, yaitu rendahnya tingkat literasi keuangan masyarakat sehingga sulit memahami konsep keuangan dan produk keuangan. Menurut studi mengenai pengaruh literasi keuangan terhadap keputusan investasi, menemukan bahwa responden yang diberikan pendidikan literasi keuangan menghasilkan keputusan investasi yang lebih baik dibandingkan dengan responden yang tidak diberikan pendidikan literasi keuangan (Mei Kristiani Harefa & Maria Widyastuti, n.d.).

Tantangan yang dihadapi literasi keuangan di Indonesia ke depan, yaitu melibatkan beberapa faktor yang perlu diperhatikan dan diatasi seperti:

  1. Perlunya Keberlanjutan: Salah satu tantangan utama adalah memastikan keberlanjutan pada program literasi keuangan. Program-program ini perlu diintegrasikan ke dalam struktur pendidikan dan masyarakat secara berkelanjutan sehingga literasi keuangan tidak hanya menjadi tren yang sementara.
  2. Integrasi Teknologi: Meskipun teknologi dapat menjadi alat yang ampuh dalam meningkatkan literasi keuangan, tetapi tetap terdapat tantangan yang terkait dengan akses yang adil terhadap teknologi. Hal ini penting untuk memastikan bahwa literasi keuangan digital juga mencakup pendekatan untuk mengatasi penyelarasan digital dan memastikan bahwa setiap individu memiliki akses terhadap sumber daya literasi keuangan yang mereka butuhkan dan tentunya mudah dimengerti semua kalangan masyarakat.
  3. Perubahan Perilaku: Mengubah perilaku keuangan membutuhkan waktu dan upaya yang berkelanjutan. Tantangan-tantangan tersebut bisa meliputi dengan mengubah kebiasaan dan memastikan bahwa pengetahuan yang diperoleh melalui program literasi dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
  4. Keterlibatan Sektor Swasta: Meskipun sektor swasta dapat memainkan peran penting dalam meningkatkan literasi keuangan, tantangannya yaitu menciptakan insentif yang memadai bagi perusahaan untuk terlibat pada program literasi keuangan.
  5. Ketimpangan Ekonomi: Persoalan ketimpangan ekonomi ini juga menjadi tantangan. Beberapa komunitas mungkin lebih rentan akan risiko keuangan dan memiliki lebih sedikit akses terhadap layanan keuangan yang bermanfaat. Upaya untuk mengurangi penurunan ini harus menjadi prioritas.

Dengan demikian, dalam mengatasi tantangan tersebut perlu adanya kolaborasi lintas sektor dan kesadaran yang kuat dari berbagai pemangku kepentingan. Keberhasilan dalam mengatasi tantangan-tantangan ini akan membantu menciptakan masyarakat Indonesia yang lebih melek finansial dan siap menghadapi perubahan ekonomi di masa depan.

Jika kita berhasil melewati tantangan-tantangan berikut, kita dapat meningkatkan tingkat literasi keuangan digital di Indonesia. Semakin baik angka literasi keuangan tiap negara, mencerminkan bahwa negara itu mampu mengatasi masalah-masalah yang timbul dalam keuangannya. Dengan demikian, berdasarkan temuan penelitian bahwa meningkatnya tingkat literasi keuangan dapat memberikan banyak dampak positif bagi individu dan masyarakat secara keseluruhan. Berikut ini beberapa hasil potensial untuk meningkatkan literasi keuangan:

Dampak Positif jika Tingkat Literasi Keuangan Indonesia Meningkat.

Pengetahuan keuangan yang berkualitas merupakan hal yang berguna untuk memberikan dukungan terhadap semua fungsi ekonomi. Semakin banyak orang yang memiliki pengetahuan keuangan akan berdampak pada siklus ekonomi khususnya di Indonesia. Hal tersebut karena dengan banyaknya transaksi yang ada pada fitur keuangan seperti jasa keuangan yang disediakan oleh Perusahaan fintech. (Putri, L. P. 2021)

Sebuah penelitian pada jurnal yang ditulis Aravik, H., & Tohir, A. (2022) menemukan bahwa “Literasi keuangan berdampak positif pada perilaku keuangan. Dengan meningkatkan literasi keuangan, seseorang akan lebih mungkin mengambil keputusan keuangan yang tepat, contohnya, menabung lebih banyak, berinvestasi dengan bijak, dan menghindari utang.”

Individu mungkin akan lebih siap dalam menghadapi pengeluaran tak terduga dan memiliki masa depan keuangan yang lebih aman. Tak hanya itu, dengan meningkatkan literasi keuangan, individu akan lebih mampu mengenali serta menghindari penipuan dan penipuan keuangan. Oleh karena itu, tentunya jika tingkat literasi keuangan di Indonesia tentunya kaan berdampak pada semua hal baik dari sisi peningkatan perilaku keuangan seseorang, perencanaan keuangan yang lebih baik, hingga masalah kerjahatan dengan berkurangnya kejahatan pada bidang keuangan.

Dengan demikian, artikel ini menyoroti bahwa betapa pentingnya literasi keuangan di era digital saat ini. Literasi keuangan, atau kemampuan mengelola uang dan keuangan dengan baik, menjadi faktor penting untuk mencapai kesuksesan finansial dan berpartisipasi dalam ekonomi digital yang berkembang pesat.

Tak hanya itu, artikel ini membahas masalah rendahnya literasi keuangan di Indonesia dan mengapa hal ini perlu mendapat perhatian. Hal ini karena peningkatan literasi keuangan bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah saja, melainkan merupakan tugas bersama yang melibatkan berbagai pihak, baik swasta, lembaga pendidikan, maupun masyarakat.

Melalui kolaborasi ini, kita dapat menciptakan masyarakat yang lebih melek akan finansial khususnya yang sekarang ini dengan adanya teknologi harusnya kita mampu mengelola uang dengan bijak, berpartisipasi dalam ekonomi digital, dan mencapai masa depan yang lebih stabil. Dengan mengatasi tantangan dan terus berinvestasi dalam literasi keuangan, kita dapat mencapai visi masa depan Indonesia yang lebih cerdas secara finansial. (DVY/RIV)

Sumber:

Rahayu, R. (2022). Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tingkat Literasi Keuangan Digital: Studi pada Generasi Z di Indonesia. Jurnal Reviu Akuntansi Dan Bisnis Indonesia, 6(1), 73-87.

Fisabilillah, L., Aji, T. S., & Prabowo, P. S. (2021). Literasi Keuangan Digital Sebagai Upaya Pembekalan UMKM Kampung Binaan Go Digital. DINAMIS: Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat, 1(2), 62-69.

Budyastuti, T. (2021). Pengaruh financial technology dan literasi keuangan terhadap keberlangsungan usaha. Jurnal Online Insan Akuntan, 6, 2528-0163.

Budyastuti, T. (2021). The Influence of Financial Technology and Financial Literature on Business Sustainability. Jurnal Online Insan Akuntan, 6(2), 167-178.

Putri, L. P. (2021, August). Pengaruh Literasi Keuangan Terhadap Keputusan Investasi Melalui Perilaku Keuangan Sebagai Variabel Moderating. In Seminar Nasional Teknologi Edukasi Sosial Dan Humaniora (Vol. 1, No. 1, pp. 772-778).

Aravik, H., & Tohir, A. (2022). Meningkatkan Pemahaman Literasi Finansial Pada Siswa SMK Muhammadiyah 1 Kota Palembang. AKM: Aksi Kepada Masyarakat, 3(1), 29-36.

Rahardjo, B., Ikhwan, K., & Siharis, A. K. (2019). Pengaruh financial technology (fintech) terhadap perkembangan UMKM di Kota Magelang. In Prosiding Seminar Nasional Fakultas Ekonomi Untidar 2019.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Buy now perfect duplicate branded automatic watches for the best price on Perfect Watches website., replica watchesWorldwide shipping available.

Top Zwitserse luxe 1: 1 Rolex replica horloges winkel voor heren, replica breitling koop goedkope nep Rolex horloges voor heren online.